berita

Hari Diabetes Sedunia 14 November 2022

Hari Diabetes Sedunia adalah kampanye kesadaran global utama yang berfokus pada diabetes mellitus dan diadakan pada tanggal 14 November setiap tahun.
Dipimpin oleh International Diabetes Federation (IDF), setiap Hari Diabetes Sedunia berfokus pada tema yang berkaitan dengan diabetes;diabetes tipe-2 sebagian besar dapat dicegah dan diobati penyakit tidak menular yang jumlahnya meningkat pesat di seluruh dunia.Diabetes tipe 1 tidak dapat dicegah tetapi dapat dikelola dengan suntikan insulin.Topik yang dibahas mencakup diabetes dan hak asasi manusia, diabetes dan gaya hidup, diabetes dan obesitas, diabetes pada kelompok kurang beruntung dan rentan, serta diabetes pada anak-anak dan remaja.

世界糖尿病

Apa itu diabetes?
Diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi ketika pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang diproduksi secara efektif.Insulin adalah hormon yang mengatur gula darah.Hiperglikemia, atau gula darah tinggi, adalah konsekuensi umum dari diabetes yang tidak terkontrol, yang dari waktu ke waktu dapat merusak banyak sistem dalam tubuh, terutama saraf dan pembuluh darah.
Tes terkait diabetes terutama tes glukosa darah, termasuk glukosa darah puasa, tes toleransi glukosa (OGTT), dan hemoglobin glikosilasi.Meskipun tes glukosa darah banyak digunakan, mungkin juga ada beberapa kelemahannya.Misalnya, hanya dapat memantau kadar glukosa darah dalam tubuh, dan satu kali pemeriksaan glukosa darah puasa dapat menyebabkan beberapa diabetes terlewatkan.tinggi atau biasa.Karena hiperglikemia disebabkan oleh defek pada sekresi insulin atau efek biologisnya, atau keduanya, diperlukan indikator deteksi sekresi insulin yang lebih intuitif dalam praktik klinis.
Pengantar insulin dan C-peptida:
Insulinterdiri dari 51 asam amino yang terdiri dari dua rantai peptida, A dan B, dihubungkan bersama oleh dua ikatan disulfida.Ini berasal dari sel β-pankreas.Fungsi utamanya adalah untuk mempromosikan konversi glukosa dan produksi glikogen, dan menghambat glukoneogenesis.Sehingga menjaga stabilitas gula darah.

Transportasi glukosa melalui membran sel melalui transporter

C-peptidadisekresikan oleh sel β pankreas dan memiliki prekursor yang sama, proinsulin, dengan insulin.Proinsulin dipecah menjadi 1 molekul insulin dan 1 molekul C-peptida, sehingga massa molar C-peptida konsisten dengan insulinnya sendiri, dan mengukur C-peptida adalah mengukur kandungan insulin.Pada saat yang sama, itu tidak dinonaktifkan oleh hati seperti insulin dalam proses metabolisme, dan waktu paruhnya lebih lama dari pada insulin, sehingga kandungan C-peptida dalam darah perifer lebih stabil daripada insulin, dan tidak dipengaruhi oleh insulin eksogen,sehingga dapat mencerminkan fungsi sel β pankreas dengan lebih baik.
Apa manifestasi klinisnya?
Insulin dan C-peptida adalah indikator deteksi penting untuk insulin.Melalui kedua tes ini, pasien dapat mengetahui apakah mereka benar-benar kekurangan insulin atau relatif kekurangan insulin, apakah itu diabetes tipe 1 atau diabetes tipe 2.
diabetes tipe 1, sebelumnya dikenal sebagai diabetes yang bergantung pada insulin, menyumbang sekitar10%dari jumlah total penderita diabetes dan sering terjadi pada anak-anak dan remaja.
Penyebabnya adalah sel B pulau pankreas dihancurkan oleh autoimunitas yang dimediasi sel dan tidak dapat mensintesis dan mensekresi insulin sendiri.Mungkin ada berbagai autoantibodi dalam serum pada awal penyakit.Ketika diabetes tipe 1 terjadi, gejala diabetes lebih jelas, dan ketosis cenderung terjadi, yaitu ada kecenderungan ketosis, dan perlu bergantung pada insulin eksogen untuk bertahan hidup.Setelah pengobatan insulin dihentikan, itu akan mengancam jiwa.Setelah menerima pengobatan insulin, fungsi sel B pulau pankreas membaik, jumlah sel B juga meningkat, gejala klinis membaik, dan dosis insulin dapat dikurangi.Inilah yang disebut periode bulan madu, yang bisa berlangsung selama beberapa bulan.Setelah itu, seiring dengan perkembangan penyakit,masih perlu mengandalkan insulin bantuan asing untuk mengontrol kadar gula darah dan mengekang produksi tubuh keton.

Diabetes tipe 2, sebelumnya dikenal sebagai diabetes yang tidak tergantung insulin, menyumbang sekitar90%dari jumlah total pasien diabetes, dan sebagian besar didiagnosis setelah usia 35 tahun.
Onsetnya lambat dan berbahaya.Sel islet mengeluarkan lebih banyak atau lebih sedikit insulin, atau normal, dan puncak sekresi bergeser kemudian.Sekitar 60% pasien dengan diabetes tipe 2 kelebihan berat badan atau obesitas.Makan berlebihan dalam jangka panjang, asupan kalori tinggi, penambahan berat badan secara bertahap, dan bahkan obesitas.Obesitas menyebabkan resistensi insulin, gula darah tinggi, dan tidak ada kecenderungan ketosis yang jelas.Sebagian besar pasien dapat mengontrol gula darah secara stabil setelah kontrol diet dan obat hipoglikemik oral;namun, beberapa pasien, terutama pasien yang sangat gemuk, membutuhkan insulin eksogen untuk mengontrol gula darah.Diabetes tipe 2 memiliki warisan keluarga yang jelas.

Bau

Bagaimana cara mencegah diabetes?
Diperkirakan 422 juta orang dewasa di seluruh dunia menderita diabetes pada tahun 2014, naik dari 108 juta pada tahun 1980. Selanjutnya, prevalensi global diabetes hampir dua kali lipat sejak tahun 1980, dari 4,7% menjadi 8,5% dari populasi orang dewasa.Diabetes membunuh 3,4 juta orang setiap tahun dan, jika tidak ditangani dengan baik, dapat menyebabkan kecacatan fisik termasuk kebutaan.Ini menunjukkan bahwa faktor risiko terkait seperti kelebihan berat badan atau obesitas juga meningkat.Prevalensi diabetes telah meningkat lebih cepat di negara berpenghasilan rendah dan menengah daripada di negara berpenghasilan tinggi selama dekade terakhir.Kabar baiknya, melalui pengobatan medis dan pengendalian perilaku, penderita diabetes dapat menjalani hidup dan umur normal seperti orang sehat.
Jadi, izinkan kami berbagi dengan Anda beberapa cara untuk mencegah diabetes:
1. Latihan: Olahraga teratur adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah atau mengendalikan diabetes tipe 2.Faktanya, ketidakaktifan fisik dan ketidakaktifan yang berkepanjangan dapat meningkatkan risiko diabetes.Olahraga teratur dapat meningkatkan kemampuan otot untuk menggunakan insulin dan menyerap glukosa, serta dapat mengurangi tekanan pada beberapa sel penghasil insulin.Olahraga memiliki manfaat lain, yaitu dapat membantu menurunkan berat badan.Selama Anda dapat menghabiskan 5 hari seminggu berolahraga selama 30 menit setiap kali, itu akan sangat membantu untuk meningkatkan tekanan darah dan kolesterol.Olahraga adalah cara paling efektif untuk melawan diabetes.
2. Diet sehat: Diet sehat sangat penting untuk mencegah atau mengendalikan diabetes.Saat memilih minuman, sebaiknya pilih air putih, minuman bebas gula, atau kopi bebas gula, dan jauhi minuman manis.Anak-anak dan orang dewasa yang rutin minum minuman manis lebih cenderung mengalami kelebihan berat badan.Selain itu, minuman manis dapat menyebabkan resistensi insulin.Dalam hal asupan lemak, sebaiknya hindari “lemak jahat” dan pilihlah “lemak baik”.Mengonsumsi minyak sayur dan minyak kacang dapat meningkatkan penerimaan glukosa oleh reseptor insulin pada otot manusia dan membantu mencegah diabetes tipe 2.Batasi asupan karbohidrat olahan, seperti roti putih dan nasi, karena dapat meningkatkan gula darah dan insulin.Terakhir, batasi asupan daging merah dan cobalah makan sumber protein yang lebih sehat, seperti unggas atau ikan.
3. Kontrol berat badan: Obesitas adalah penyebab terbesar diabetes tipe 2.Orang gemuk 20 sampai 40 kali lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes daripada orang dengan berat badan normal.Diabetes hampir sepenuhnya dapat dicegah dan dikendalikan melalui pola makan yang seimbang dan sehat serta olahraga teratur.Menurut studi "Program Pencegahan Diabetes (DPP)" di Amerika Serikat, dibandingkan dengan pasien yang menerima pengobatan plasebo, pasien yang menjalani intervensi gaya hidup (ILS) selama tiga tahun mengalami penurunan risiko diabetes sebesar 58%.Perlu dicatat bahwa para akademisi juga menemukan bahwa, rata-rata, setiap kilogram yang hilang mengurangi risiko diabetes sebesar 16%, dan angka-angka ini seharusnya menjadi motivasi bagi Anda untuk mempertahankan berat badan yang sehat.
4. Pemeriksaan kesehatan secara berkala: Pemeriksaan kesehatan rutin dan skrining diabetes dapat memberikan informasi lengkap tentang apakah Anda termasuk kelompok berisiko tinggi terkena diabetes.Skrining diabetes akan memeriksa “hemoglobin glikosilasi" dalam darah dan "albumin” dalam urin.Jika kedua angka tersebut lebih tinggi dari biasanya, berarti Anda mungkin menderita diabetes.Kami menawarkan Program Diabetes untuk membantu pencegahan, diagnosis, dan pengobatan diabetes.Dari mengidentifikasi tanda-tanda pra-diabetes hingga mengobati retinopati diabetik dan diabetes gestasional, kami dapat memberikan perawatan dan edukasi yang diperlukan untuk pasien diabetes, sehingga pasien dapat kembali ke kehidupan normal semaksimal mungkin.

糖尿病

Aehealth InsulinRapid Quantitative Test menggunakan imunofluoresensi.Dikombinasikan denganAehealth Lamuno Xanalisis imunofluoresensi, dapat digunakan untuk membantu pengetikan dan diagnosis diabetes, sehingga dapat meresepkan obat yang tepat.

lamuno x

Tes Cepat: 5-15 menit dapatkan hasilnya;

Transportasi dan penyimpanan suhu kamar;

Hasil yang Andal: Berkorelasi dengan standar internasional.

https://www.aehealthgroup.com/immunoassay-system/


Waktu posting: Nov-16-2022
Pertanyaan